Cerita Sex dengan Seorang Perawat Sexy

VIMAX ASLI

Cerita Sex ama Perawat Cantik, Sexy, dan Lugu

Sebut aja nama saya Rian. Saya adalah seorang karyawan sebuah perusahaan konstruksi yang terkenal di berbagai kota di Indonesia, cerita ini adalah cerita yang tidak pernah terlupakan dan benar benar kejadian hubunan sex ngentot saya dengan seorang perawat cantik dan sexy. Ceritanya waktu itu saya udah hampir seminggu sakit kepala, gak kayak sakit kepala biasanya, saya khawatir sakit kepala saya itu semacem vertigo karena sakitnya yang beneran gak nahan. Alhasil, saya terpaksa ke dokter buat periksa. Ya meskipun keadaan kantong gak memadai, tapi kesehatan kan nomer satu
Buat meriksain sakit saya ini, saya datengin RSUD kota saya yang jaraknya gak terlalu jauh dari rumah. Ya biasa deh yang namanya RSUD, pasti rame, penuh dan ngantri bukan kepalang kayak mau ngambil beras murah. Tapi kegiatan ngantri saya sedikit lebih menyenangkan saat itu karena tepat di depan saya duduk, adalah meja resepsionis rumah sakit yang dibaliknya ada perawat yang lumayan cantik. Tadi sih pas saya daftar buat berobat, saya cek namanya, Maria.

cerita-sex-dengan-perawat
Perawat Maria ini penampilannya biasa aja karena masih pake seragam perawat putih lengkap dengan topi kecilnya yang nempel diatas kepalanya. Kulitnya putih, rambutnya hitam pekat, badannya lumayan sintal. Saya gak bisa bayangin banyak karena saya gak bisa liat doi seluruh badan.
Sekitar 30 menit nunggu, sambil liatin perawat Maria yang lucu, tau-tau nama saya dipanggil dokter untuk masuk ke ruangan buat diperiksa. Bergegaslah saya masuk ke dalam ruangan. Dokter yang meriksa saya cowok, udah tua, ngomongnya aja gak jelas. Biar begitu, tetep aja yang saya pikirin cuma Maria yang di depan tadi. Duh, gimana ya caranya ngajak doi kenalan? Begitu yang saya pikirin selama lagi di periksa si dokter.
Gak sampe lima belas menit saya diperiksa, setelah dokter ngasih resep, langsung saya keluar. Sebelum saya pulang dan gak menyia-nyiakan kesempatan, saya samperin aja meja Maria dengan modal beberapa pertanyaan asal.
“Mbak, mau tanya dong. Ini kalau mau nebus resep obat dari dokter ini dimana ya?” tanya saya, padahal saya tau apotek rumah sakit itu dimana.
Maria yang sedang sibuk menulis di buku besar itu pun kaget dengan saya yang bertanya dengan mendadak.
“Oh, Mas keluar aja lewat pintu itu.” Sambil menunjuk pintu di belakang saya, “ Lalu belok ke kiri. Di ujung lorong, mas lihat di sebelah kanan, itu apoteknya mas.” Jelas Maria.
“Oh gitu ya, Mbak?” Jawab saya, saya sok mikir jalan ke apotek, padahal saya lagi mikirin buat nanya apalagi.
“Kalau rumah mbak, arahnya kemana?” Tanya saya ngasal sambil nyengir.
Maria malah tersenyum kecil. Senyumnya bener bener manis dan bikin saya deg-degan gan.
“Rumah saya jauh, Mas. Susah dijelasinnya, hehehe.” Jawab suster Maria sambil terkekeh kekeh.
“Terus kalau jauh, Mbak pulangnya gimana? Ada yang jemput?” Tanya saya lagi.
Masih dengan melempar senyum manisnya, Maria menjawab “Biasa sih naik angkot mas, dua kali ganti. Gak susah kok.”
“Oh gitu. Emang mbak pulang jam berapa? Kalau saya anter pulang, mau gak?” Setelah nanya ini, saya baru ngerasa saya nekat banget. Tapi ya, kalo pun dia gak mau, besok juga gak akan ketemu lagi, jadi saya gak akan malu malu amat.
“Ah, Mas bisa saja. Nanti merepotkan, Mas. Mas juga kan lagi sakit.”
“Udah sehat kok, Mbak. Sejak tadi liat Mbak pertama kali. Hehehe.” Jawab saya dengan sedikit gombal.
Maria tidak menjawab, hanya melihat catatan yang ada di mejanya sesaat lalu berkata, “Kalau mau, saya nanti pulang jam lima sore mas.” Jawab Maria sambil memberikan sebuah kertas kecil kepada saya. “Mas pulang saja dulu, istirahat di rumah.”
Begitu saya lihat, ternyata yang dituliskan di situ adalah nomer telepon. Wah, jalan bagus nih. Begitu pikir saya. Segera saya pulang dengan perasaan senang bercampur salah tingkah karena bingung gak tau nanti harus gimana pas ketemu Maria.
Saya langsung nyodorin tangan saya ke Maria. “Aku Rian…” Ucap saya buat kenalan.
“Maria, Mas…” Jawab Maria sambil menjabat tangan saya.
Singkat cerita, sore itu saya udah parkirin motor saya di RSUD buat nunggu Maria. Dari jauh saya liat Maria jalan keluar dari gedung rumah sakit masih dengan seragamnya, hanya ditambah sweeter berwarna abu-abu dan ransel kecil yang disangkutkan di bahunya.
Maria melemparkan senyum manisnya begitu melihat saya yang berdiri disamping motor saya.
“Sudah lama ya, Mas? Maaf ya membuat menunggu…” ujar Maria sopan.
“Enggak kok, baru sebentar hehehe.” Jawab saya sambil menyodorkan helm untuk digunakan Maria. Segera Maria memakai helm tersebut.
“Mau langsung pulang? Atau mau kemana dulu?”
“Hmm, terserah mas saja. Aku gak buru-buru kok.” Jawabnya pelan.
“Kalau makan dulu, bagaimana?” Tanya saya.
Maria hanya mengangguk. Segera saya nyalakan motor dan berangkat mencari makan.
Sesampainya ditempat makan, banyak sekali hal yang kita bicarakan. Mulai dari soal pekerjaan, sampai kehidupan pribadi.
Dari obrolan tersebut, saya dapati ternyata Maria ini baru putus dengan kekasihnya dua bulan yang lalu dan mantan pacarnya tersebut kini sudah menikah dengan wanita lain. Saya gak nyangka, wanita secantik Maria ini bisa ditinggal demi wanita lain.
Hari semakin sore dan gelap, yang ternyata juga mendung. Kami berdua memutuskan untuk pulang sebelum hari hujan. Maria menjelaskan arah dan jalan ke rumahnya yang ternyata saya cukup hapal daerah tersebut. Saya segera memacu motor bebek saya melewati jalan tikus yang saya tau supaya bisa cepat sampai.
Beberapa ratus meter sebelum sampai, tanpa diberi aba-aba hujan deras segera turun. Terlalu dekat buat neduh dulu. Akhirnya saya terobos aja ujannya meskipun baju saya dan suster Maria pun basah kuyup.
“Duh, Mas. Terima kasih banyak ya sudah mau antar aku sampai kehujanan. Maaf merepotkan ya, Mas.” Kata Maria begitu sudah sampai di depan rumahnya. Rumahnya tidak terlalu besar, terlihat asri dengan banyak tanaman di bagian teras juga cat berwarna hijau yang menambah kesan menenangkan.
“Gak masalah kok. Aku yang minta maaf karena naik motor sama aku, kamu jadi kehujanan…” Kata saya sambil meringis kedinginan.
“Mas, mampir dulu yuk. Aku buatkan teh hangat dan pinjamkan baju buat mas. Jangan dipaksa pulang, nanti malah tambah sakit.”
“Gak usah ah, gak enak ah sama orang rumah…” Jawab saya basa-basi.
“Tidak apa, Mas. Lagi pula aku tinggal sendiri. Yuk, mas. Masukan motornya.” Kata Maria sambil membukakan pagar rumahnya.
Saya pun memutuskan untuk mampir sebentar sambil menunggu hujan reda. Maria memersilahkan saya untuk duduk di ruang tamunya yang kecil namun bersih dan tertata rapih.
“Duduk dulu mas, sebentar aku hambilkan anduk ya mas…” Kata Maria sambil berlalu ke dalam.
Saya lantas duduk sambil melihat lihat, ada beberapa foto waktu Maria wisuda. Terlihat cantik sekali dengan kebaya dan toga. Juga ada beberapa foto yang sepertinya adalah orang tua Maria disamping foto wisudanya.
“Ini mas, handuknya…” Maria mengagetkan saya dengan memberikan handuk berwarna biru tebal untuk saya mengeringkan badan. “Ini ada kaos punya mantan aku dulu, gak terlalu bagus, tapi sepertinya muat buat mas…”
“Iya, terima kasih ya. Oia, panggil Rian saja ah. Jangan mas. Kayaknya umur kita gak jauh beda. Hehehe.” Kata saya sambil mengambil kaos dari tangan suster Maria.
“Hehehe iya, Rian.” tambahnya.
Saya pun bergegas ke kamar mandi untuk berganti pakaian. Setelah selesai, saya hendak kembali ke ruang tamu. Saat melewati salah satu ruangan, saya lihat pintu yang tidak tertutup rapat. Maksud hati ingin menutup pintu tersebut meski saya tidak tahu itu kamar atau ruangan apa. Kaget saya begitu saya lihat ternyata didalamnya Maria sedang berganti pakaian.
Maria yang tampak cantik meski tubuhnya terbalut seragam kerja, terlihat makin cantik tanpa busana. Rambut hitam lurus sepunggung membuatnya tampak lebih anggun. Tubuhnya yang putih sintal, pantatnya yang kencang dan payudara yang begitu menantang, membuat saya benar-benar langsung berpikiran kotor. Celana saya pun semakin tak nyaman karena batang yang makin mengeras. Khawatir Maria tau saya ngintip, segera saya balik ke ruang tamu.
Saya langsung duduk di sofa yang ada di ruang tamu. Berusaha tenang dan sebisa mungkin gak salah tingkah karena yang saya liat barusan.
Maria kembali dari kamar. Mengenakan pakaian barong Bali berwarna ungu, dengan hotpants berwarna coklat tua dengan handuk yang melilit di kepalanya sambil membawa gelas berisi teh hangat.
“Ini rian diminum dulu…” Kata Maria menyuguhkan minum, sambil duduk disamping saya.
“Iya, makasih ya Maria…” Jawab saya tersipu malu.
Saya ambil gelas dan minum teh sedikit. Coba-coba cari bahan pembicaraan meski yang saya bayangin cuma Maria yang lagi saya entotin dengan liar.
“Hmm, Rian tadi ngintipin aku ya?” Tanya Maria.
DHEG! Kaget bukan kepalang, saya bingung mesti jawab apa.
“Ah? Enggak kok, emang tadi kamu dimana?”
“Di kamar, sudah rian, aku tahu kok. Tadi aku lihat bayangan kamu dari meja rias aku. Kamu ngintip aku kan?” Selidik Maria dengan nada sedikit lebih tinggi.
Saya tertunduk malu, bingung dan gak tau mesti ngomong apa.
“Iya, Ty. Maaf ya, tadi gak sengaja. Niatnya mau nutup pintu, eh malah jadi ngintip….” Jawab saya masih sambil tertunduk.
Saya gak berani liat muka Maria, sampe tau tau dia ngegeser duduknya biar makin deket sama saya.
“Terus, cuma nginitip aja? Gak mau yang lain?” Bisik Maria di telinga saya.
Kontan aliran darah saya langsung kenceng ke seluruh badan. Yang tadinya kerasa dingin, mendadak langsung panas.
Seketika tanpa basa basi saya lumat dan cipok bibir mungil Maria. Tangan kanan saya narik kepalanya supaya ciuman dan cipokan kita semakin kuat dan dekat. Nafas Maria langsung kenceng gak beraturan. Maria lalu narik handuk yang ada di kepalanya dan ngelemparnya ke lantai.
Ciuman cipok saya turunin ke leher Maria. Langsung aja Maria mengangkat kepalanya ke atas, seakan minta saya buat nikmatin lehernya tanpa ada yang kesisa. Baju barong Bali nya yang longgar, membuat saya semakin leluasa untuk memasukan tangan dan ngeremes payudaranya yang udah dari tadi saya tunggu-tunggu.
“Hmm, uhhhh Rian, pelan-pelan…” Desah Maria.
Desahan Maria justru membuat saya semakin terangsang dan pengen nikmatin badannya tanpa sisa. Saya angkat bajunya, dan buka kaitan bra-nya dengan sekali tarik. Sekarang dua payudara bulat menantang yang tadi saya liatin dari jauh doang, udah siap buat saya nikmatin sampe puas.
Gak pake nunggu lama, saya hisap putingnya sambil saya remes yang sebelahnya. Desahan Maria semakin jadi. Tanpa disadarin, satu tangannya narik rambut saya cukup keras.
“Uuuhhhh, Rian. Enak….” Erang Maria.
Puas meremas payudaranya, tangan saya berusaha untuk ngebuka celana Maria. Dan tanpa perlu banyak usaha, karena Maria juga terlihat udah nafsu membara, suster cantik yang saya liat tadi siang di meja resepsionis, sekarang udah telanjang bulet tanpa sehelai benang pun di depan saya, minta buat saya puasin.
Tangan saya dengan lembut ngusap rambut halus yang ada di antara selangkangan Maria. Keliatannya cukup dirawat dengan baik. Kerasa udah makin basah dari dalem mekinya Maria. Saya selipin tangan saya diantara bibir mekinya, nyari klitoris biar Maria makin mengerang dan kejang karena nikmat duniawi yang mungkin udah lama dia gak rasain lagi.
Beberapa menit saya asik ngorek meki Maria dengan jari saya, Maria narik rambut saya makin kenceng.
“Arrrghh, Rian, aku keluar argggghhh aku keluar….” jerit Maria kecil. Terasa ada cairan hangat dari dalam lobang kenikmatan Maria. Sekarang Maria keliatan capek dan sedikit terengah-engah. Badannya penuh keringet, biarpun diluar hujan deras, tapi ruang tamu ini terasa makin panas.
Maria yang memejamkan mata sambil mencoba mengatur nafas kemudian ngeliat ke arah saya.
“Kamu kok pinter banget sih ? Baru pake jari aja aku udah capek. Gimana lagi kalau pakai ini?” Kata Maria sambil tangannya meraih konti saya yang masih ada di dalem celana. Dengan gesit, ia membuka kancing dan reseleting celana saya. Dikeluarkan batang kemaluan saya dari dalam sarangnya. Dengan tangan yang masih ngeremes konti saya, lidah Maria langsung dijulurin ke ujung konti saya.
Begitu cepet sampai konti saya masuk semuanya ke dalam mulut Maria. Dengan pelan namun penuh gairah, ia naik turunin kepalanya supaya konti saya yang ada di dalam mulutnya ngerasain nikmat tiada tara. Bener bener permainan yang ajib dari suster yang saya kira kalem ini.
Saat saya masih asik nikmatin sepongan dahsyat Maria, dia ngeluarin konti saya dari mulutnya. Tangannya masih ngeremes pelan konti saya, tapi dia bangun dan mencoba buat duduk di atas saya.
“Kamu ada kondom gak, rian?” Bisik Maria sambil mengeluskan konti saya ke bibir mekinya.
Tanpa ngejawab, saya langsung ambil di tas kondom berwarna item yang saya simpen buat jaga-jaga. Karena sesuai dengan kepribadian saya. Keliatan muka Maria seneng banget begitu saya ngeluarin kondom. Diambil kondom dari tangan saya sambil mencium bibir saya. Sejurus kemudian dirobek bungkus kondomnya dan dipasangkan di konti saya dengan telaten.
Setelah kepasang, Maria makin siap buat masukin konti saya ke mekinya. Saya cuma duduk sambil ngeliat apa yang dia lakuin ke konti saya dan gimana muka dia setiap kali konti saya nyentuh mekinya.
Mata yang merem melek, dan desahan pelan pas konti saya masuk sedikit demi sedikit ke dalam meki Maria. Mekinya basah banget, tapi terasa sempit, mungkin karena udah lama gak ada konti yang masukin.
Konti saya udah masuk semuanya ke dalem meki Maria. Kedua tangan dia ngelingker di leher saya, dan tangan saya megangin pinggul Maria sambil bantu badannya naek turun di atas pangkuan saya.
“Aaahhh, Rian, aaahhhhh yess aarrgghhh….” Cuma itu yang keluar dari mulut Maria yang keliatan nikmatin banget konti saya di dalem mekinya.
Saya coba buat lebih fokus untuk sambil ngeremes dan ngisep puting payudara Maria yang daritadi berayun naik turun. Pas putingnya masuk ke dalam mulut saya, otomatis kocokan Maria hanya dari panggulnya, badannya dibiarkan diem supaya gue bisa puas nikmatin toketnya saat dia lagi asik nikmatin konti saya.
Hampir lima belas menit saya diposisi begitu, saya inisiatif buat ganti posisi. Saya arahkan Maria buat gantian duduk dan buka lebar kakinya. Saya taro kedua kakinya di pundak saya, dan tangan saya yang udah siap ngeremes dua gunung cantik di dada Maria. Konti saya masukin lagi pelan-pelan ke dalem meki Maria sambil tangan pelan-pelan mulai remes payudara Maria.
Kali ini desahan Maria makin keras dan makin meracau gak jelas.
“Arrggg, Rian, masukin terus Gi, aku milik ahhh kamu rian arrrgggghhh” Teriak Maria begitu lepas.
Saya pun genjot makin cepet, sesekali saya kasih ciuman ke bibir Maria biar makin romantis namun tetep penuh gairah.
“Rian, aku keluar Rian. Arrgggggg………Kamu kuat banget sih…..”kata Maria dengan suara yg agak ga jelas
“Tahan sayang, aku juga mau keluar….” Balas saya, sambil mempercepat lagi genjotan.
“Arrrggh sayang,, arrggghhh.. teruss aargggghh terussss….”
Saya merasakan desakan yang sangat kuat dari konti saya, udah gak bisa ditahan karena remasan kenceng dari meki Maria bikin konti saya makin gak kuat buat berlama-lama dan,
“Aarggggggggggghhh aku keluarr arrrgghhh…” Jerit Maria berbarengan dengan muncratnya pejuh dari konti saya.
Saya pun sedikit demi sedikit memelankan genjotan konti saya, sampe saya keluarin konti dari dalem meki Maria. Pas saya berdiri mendadak Maria megangin konti saya, dilepasnya kondom yang kepasang dan dimasukannya lagi konti saya ke dalam mulutnya. Kali ini saya ngerasa geli bukan kepalang, tapi juga enak disaat yang bersamaan.
Rupanya Maria dengan sisa birahi yang ada membersihkan konti saya dari sisa sperma yang ada. Matanya yang melirik sesekali berusaha menangkap ekspresi muka saya pas doi ngehisap abis konti saya sampe bersih dari pejuh.
“Enak banget deh punya kamu, rian… kuat banget lagi…” kata Maria sambil terus mengocok konti saya.
“Punya kamu juga kuat juga, Ty…” Balas saya sambil menundukan badan dan mencium bibir mungilnya.
“Nanti aku mau lagi ya….” Kata Maria manja sambil meremas konti saya.
Setelah itu, kami lanjutkan mandi berdua dan mengulangi kegiatan yang sama di kamar mandi dan di kamar tidur Maria sampai tengah malam menjelang. Maria memaksa saya untuk nginep di rumahnya yang ternyata memang hanya terisi dirinya sendiri sampai beberapa minggu ke depan karena orang tuanya yang berkunjung ke rumah kerabat di luar kota.
Semenjak kejadian itu, saya dan Maria resmi pacaran. Maria yang terlihat lugu ternyata pecinta sex sama halnya kayak saya. Saya bersyukur bisa dapet pacar kayak Maria

Baca juga ya kumpulan dan koleksi cerita sex cerita ngentot yanh lainnya hanya di bokep-tante

Cerita Sex dengan Tante Kesepian

OBAT HAMMER OF THOR